Keharusan Bertarekat

Saya mulakan penulisan ini dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Selawat dan salam keatas Nabi Muhammad g rahmat bagi seluruh alam. Seterusnya juga kepada para keluarga Nabi kita yang kita kasihi, dan kepada seluruh sahabatnya yang diredhai Allah.

Dewasa ini sering kita mendengar akan kekeliruan berkenaan tarekat yang sebenarnya ia merupakan mazhab didalam menjalankan dan mencernakan ilmu ihsan iaitu ilmu yang membaikkan hati sepertimana mazhab syafie mencernakan ilmu fiqh. Kekeliruan ini menyumbang kepada kekerasan hati dan keruntuhan budi. Sedangkan apa yang dibawa oleh Nabi kita Muhammad g adalah cinta dan keamanan. Cinta sesama islam ialah satu pautan yang tidak terpisahkan dan tidak terputuskan walaupun di antara kita ada yang tergolong didalam golongan ahli taat dan ada yang tergolong didalam golongan ahli maksiat namun apa yang di ajar oleh Nabi adalah saling tolong-menolong dalam ketaqwaan dan saling memberi keamanan sesama islam.

Jika kita mendapati saudara kita melakukan maksiat maka hendaklah kita mengingatkan dia tentang matlamat hidupnya dan ajaklah dia berpatah balik ke jalan taubat dan keamanan. Setelah itu, kita hendaklah berusaha menjinakkan hatinya supaya lebih cenderung kepada taubat. Janganlah kita mengkafirkan dia kerana maksiatnya, sebaliknya peliharalah kesatuan diantara sesama islam. Ini adalah kerana agama sudah menetapkan bahwa maksiat tidak menjadikan seseorang itu kafir melainkan pada beberapa masalah tertentu sahaja. Maka sebagai kesimpulan sebarkanlah cinta dan keamanan dengan menggunakan ilmu serta rahsia ilmu tersebut yang dinamakan hikmah.

Hasil daripada kekeliruan yang tersebut diatas, maka terjadilah apa yang dinamakan oleh Allah sebagai fitnah. Bererti satu kesesatan yang tersebar dikalangan ummat Nabi Muhammad g yang berfungsi menjauhkan serta memisahkan mereka dari Allah f dan melayakkan mereka masuk ke dalam api neraka di akhirat kelak. Maka inilah yang kita mesti ambil sebagai tanggungjawab didalam membaik pulih kekeliruan agar manusia yang datangnya dari Allah mampu pulang kepada Allah dalam keredhaanNya.

 

Tarekat bukanlah satu lafaz yang janggal didalam islam bahkan tidak kurang dari sembilan kali lafaznya disebut didalam Al-Quran. Jauh sekali jika ianya dikatakan sebagai ajaran baru. Ini adalah kerana ia adalah lafaz yang terkandung didalam kitab Allah dan lidah rasulNya. Seperti firman Allah d:

{وَأَن لَّوِ اسْتَقَامُوا عَلَى الطَّرِيقَةِ لأَسْقَيْنَاهُم مَّاءً غَدَقًا}

Ertinya : dan bahawa jika istiqomah mereka itu diatas tarekat nescaya kami turunkan pada mereka itu air yang lebat (rezeki yang banyak).

Lafaz ini diguna pakai oleh ulama-ulama sufi seperti Syeikh Junaid Al-Baghdadi (wafat 298h) dan Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani untuk memberi takrif kepada satu kaedah yang mesti didalami oleh setiap mukallaf untuk mencapai maksud satu ilmu islam yang dinamakan ilmu tasawwuf. Maka kaedah itulah yang dinamakan tarekat. Maka kerana itu penjenamaan tarekat ini berkembang sejak kurun ketiga dengan menggunakan nama-nama para ulama yang memimpin latihan kerohanian ini pada zaman tersebut hingga ke zaman mutakhir.

Manakala antara sebab berlakunya penjenamaan tarekat adalah sama dengan sebab-sebab berlakunya penjenamaan ilmu-ilmu islam yang lain seperti ilmu tauhid yang kaedahnya dengan memakai kaedah Al-Imam Abul Hasan Al-Asyari, manakala ilmu fiqh dengan kaedah mazhab Al-Imam As-Syafie dan ilmu tilawah dengan kaedah tajwid, tidak ketinggalan juga ilmu lughah(bahasa) yang memakai banyak kaedah yang diantaranya ialah kaedah nahwu dan kaedah sorof. Tanpa semua kaedah ini, ilmu itu tidak dapat difahami dengan putus dan betul. Maka jelas bahawa kaedah itu sangatlah penting.

Pengkaedahan tajwid dan jenama tajwid misalnya tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya itu ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g kaedah tajwid seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita g tidak pernah mengajar kaedah tajwid kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin membaca Al-Quran dengan benar dan terselamat dari kesalahan. Lantaran itu lahirnya kaedah tajwid, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat kaedah tajwid tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru, yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Kesimpulannya amalan tajwid itu ada dizaman nabi g, cuma namanya tiada.

Maka begitu juga kaedah ilmu fiqh. Pengkaedahan ilmu fiqh dan jenama ilmu fiqh juga tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya itu ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g kaedah ilmu fiqh seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita tidak pernah mengajar ilmu fiqh kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin mengesahkan solat dengan benar dan terselamat dari kesalahan di dalam halal & haram. Lantaran itu lahirnya kaedah ilmu fiqh, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat ilmu fiqh tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Kesimpulannya amalan fiqh itu ada dizaman nabi, Cuma namanya tiada.

Maka begitu juga kaedah ilmu tasawwuf iaitu tarekat. Pengkaedahan ilmu tasawwuf dan jenama ilmu tasawwuf juga tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g tentang kaedah tasawwuf seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita tidak pernah mengajar kaedah tasawwuf kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin mengesahkan seluruh amalan dengan benar dan terselamat dari penyakit hati seperti tidak jujur dan riak. Lantaran itu lahirnya kaedah tasawwuf, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat kaedah tasawwuf tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Keimpulannya amalan tarekat itu ada dizaman nabi, Cuma namanya tiada.

Apabila kita sudah selesai menjejaki tangga kefahaman bahawa tarekat itu hanyalah wasilah seperti firman Allah d:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ}

Ertinya : Wahailah orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dan menujulah kepada Allah dengan memakai wasilah dan bersungguh-sungguhlah didalam jalannya itu mudah-mudahan kamu semua akan berjaya.

Dan juga setelah kita mengetahui ianya merupakan mazhab-mazhab ilmu tasawwuf maka sekarang kita masuk ke dalam hukum dalam bertarekat.

 

Hukum bertarekat adalah sama dengan hukum menuntut ilmu kerana ia sendiri itu adalah ilmu. Ia adalah Ilmu yang mencernakan hakikat Ihsan. Seperti mana ilmu tauhid mencerna hakikat Iman dan ilmu fekah/fiqh mencernakan hakikat Islam. Tiga perkara ini, iaitu Islam, Iman & Ihsan disebutkan didalam hadis Jibril sebagai antara rukun agama.

Sepertimana datangnya syarah berkenaan selok-belok didalam ilmu fekah dan aqidah sehingga berhajat kepada hafalan dan kajian yang terperinci dan ianya diterima dengan penuh patuh dan teliti, maka seperti itu jugalah perlunya syarah berkenaan selok-belok didalam ilmu tarekat sehingga berhajat kepada hafalan dan kajian yang terperinci dan ianya juga mesti diterima dengan penuh patuh dan teliti. Ini adalah kerana ianya adalah ilmu yang akan disoal di hari kiamat. Seperti firman Allahf :

{إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا}

Ertinya : Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan HATI itu semuanya itu perkara-perkara yang akan disoal oleh Allah.

Maka setiap yang akan disoal itu adalah wajib untuk disempurnakan.

Kata Ulama Sufi: hukum bertarekat adalah sama dengan hukum menanam biji benih untuk menanti dimanfaatkan nanti oleh hujan dan yang dinanti tunasnya sehingga menjadi matang sebagai sepohon pokok. Maka akan adakah pokok yang akan tumbuh jika tiada biji benih yang ditanam.

 

Disediakan oleh,

Azizul Wahyu Al-Adeni Bin Abd Ghani,

Ketua Jabatan Penyelidikan Dan Dakwah,

Pertubuhan Tarekat Muktabar Malaysia.

(PERTAMA)

KEHARUSAN BERTAREKAT

 

 

Saya mulakan penulisan ini dengan nama Allah yang maha pemurah lagi maha mengasihani. Selawat dan salam keatas Nabi Muhammad g rahmat bagi seluruh alam. Seterusnya juga kepada para keluarga Nabi kita yang kita kasihi, dan kepada seluruh sahabatnya yang diredhai Allah.

Dewasa ini sering kita mendengar akan kekeliruan berkenaan tarekat yang sebenarnya ia merupakan mazhab didalam menjalankan dan mencernakan ilmu ihsan iaitu ilmu yang membaikkan hati sepertimana mazhab syafie mencernakan ilmu fiqh. Kekeliruan ini menyumbang kepada kekerasan hati dan keruntuhan budi. Sedangkan apa yang dibawa oleh Nabi kita Muhammad g adalah cinta dan keamanan. Cinta sesama islam ialah satu pautan yang tidak terpisahkan dan tidak terputuskan walaupun di antara kita ada yang tergolong didalam golongan ahli taat dan ada yang tergolong didalam golongan ahli maksiat namun apa yang di ajar oleh Nabi adalah saling tolong-menolong dalam ketaqwaan dan saling memberi keamanan sesama islam.

Jika kita mendapati saudara kita melakukan maksiat maka hendaklah kita mengingatkan dia tentang matlamat hidupnya dan ajaklah dia berpatah balik ke jalan taubat dan keamanan. Setelah itu, kita hendaklah berusaha menjinakkan hatinya supaya lebih cenderung kepada taubat. Janganlah kita mengkafirkan dia kerana maksiatnya, sebaliknya peliharalah kesatuan diantara sesama islam. Ini adalah kerana agama sudah menetapkan bahwa maksiat tidak menjadikan seseorang itu kafir melainkan pada beberapa masalah tertentu sahaja. Maka sebagai kesimpulan sebarkanlah cinta dan keamanan dengan menggunakan ilmu serta rahsia ilmu tersebut yang dinamakan hikmah.

Hasil daripada kekeliruan yang tersebut diatas, maka terjadilah apa yang dinamakan oleh Allah sebagai fitnah. Bererti satu kesesatan yang tersebar dikalangan ummat Nabi Muhammad g yang berfungsi menjauhkan serta memisahkan mereka dari Allah f dan melayakkan mereka masuk ke dalam api neraka di akhirat kelak. Maka inilah yang kita mesti ambil sebagai tanggungjawab didalam membaik pulih kekeliruan agar manusia yang datangnya dari Allah mampu pulang kepada Allah dalam keredhaanNya.

 

Tarekat bukanlah satu lafaz yang janggal didalam islam bahkan tidak kurang dari sembilan kali lafaznya disebut didalam Al-Quran. Jauh sekali jika ianya dikatakan sebagai ajaran baru. Ini adalah kerana ia adalah lafaz yang terkandung didalam kitab Allah dan lidah rasulNya. Seperti firman Allah d:

{وَأَن لَّوِ اسْتَقَامُوا عَلَى الطَّرِيقَةِ لأَسْقَيْنَاهُم مَّاءً غَدَقًا}

Ertinya : dan bahawa jika istiqomah mereka itu diatas tarekat nescaya kami turunkan pada mereka itu air yang lebat (rezeki yang banyak).

Lafaz ini diguna pakai oleh ulama-ulama sufi seperti Syeikh Junaid Al-Baghdadi (wafat 298h) dan Syeikh Abdul Qadir Al-Jailani untuk memberi takrif kepada satu kaedah yang mesti didalami oleh setiap mukallaf untuk mencapai maksud satu ilmu islam yang dinamakan ilmu tasawwuf. Maka kaedah itulah yang dinamakan tarekat. Maka kerana itu penjenamaan tarekat ini berkembang sejak kurun ketiga dengan menggunakan nama-nama para ulama yang memimpin latihan kerohanian ini pada zaman tersebut hingga ke zaman mutakhir.

Manakala antara sebab berlakunya penjenamaan tarekat adalah sama dengan sebab-sebab berlakunya penjenamaan ilmu-ilmu islam yang lain seperti ilmu tauhid yang kaedahnya dengan memakai kaedah Al-Imam Abul Hasan Al-Asyari, manakala ilmu fiqh dengan kaedah mazhab Al-Imam As-Syafie dan ilmu tilawah dengan kaedah tajwid, tidak ketinggalan juga ilmu lughah(bahasa) yang memakai banyak kaedah yang diantaranya ialah kaedah nahwu dan kaedah sorof. Tanpa semua kaedah ini, ilmu itu tidak dapat difahami dengan putus dan betul. Maka jelas bahawa kaedah itu sangatlah penting.

Pengkaedahan tajwid dan jenama tajwid misalnya tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya itu ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g kaedah tajwid seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita g tidak pernah mengajar kaedah tajwid kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin membaca Al-Quran dengan benar dan terselamat dari kesalahan. Lantaran itu lahirnya kaedah tajwid, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat kaedah tajwid tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru, yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Kesimpulannya amalan tajwid itu ada dizaman nabi g, cuma namanya tiada.

Maka begitu juga kaedah ilmu fiqh. Pengkaedahan ilmu fiqh dan jenama ilmu fiqh juga tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya itu ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g kaedah ilmu fiqh seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita tidak pernah mengajar ilmu fiqh kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin mengesahkan solat dengan benar dan terselamat dari kesalahan di dalam halal & haram. Lantaran itu lahirnya kaedah ilmu fiqh, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat ilmu fiqh tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Kesimpulannya amalan fiqh itu ada dizaman nabi, Cuma namanya tiada.

Maka begitu juga kaedah ilmu tasawwuf iaitu tarekat. Pengkaedahan ilmu tasawwuf dan jenama ilmu tasawwuf juga tidak lahir dizaman Nabi g tetapi amalannya ada dizaman nabi g. Malaikat jibril tidak pernah mengajar Nabi g tentang kaedah tasawwuf seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Begitu juga halnya Nabi kita tidak pernah mengajar kaedah tasawwuf kepada para sahabat j seperti mana yang kita pelajari sekarang ini. Namun kaedah itu pula wajib dipelajari dizaman ini jika kita ingin mengesahkan seluruh amalan dengan benar dan terselamat dari penyakit hati seperti tidak jujur dan riak. Lantaran itu lahirnya kaedah tasawwuf, bukanlah satu perkara yang haram ibarat satu ugama baru yang diciptakan. Kerana hakikat kaedah tasawwuf tadi hanyalah satu ilmu yang dilahirkan daripada Nabi, dan ia bukan ciptaan yang baru yang tidak ada asalnya daripada Nabi Muhammad g . Keimpulannya amalan tarekat itu ada dizaman nabi, Cuma namanya tiada.

Apabila kita sudah selesai menjejaki tangga kefahaman bahawa tarekat itu hanyalah wasilah seperti firman Allah d:

{يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ}

Ertinya : Wahailah orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dan menujulah kepada Allah dengan memakai wasilah dan bersungguh-sungguhlah didalam jalannya itu mudah-mudahan kamu semua akan berjaya.

Dan juga setelah kita mengetahui ianya merupakan mazhab-mazhab ilmu tasawwuf maka sekarang kita masuk ke dalam hukum dalam bertarekat.

 

Hukum bertarekat adalah sama dengan hukum menuntut ilmu kerana ia sendiri itu adalah ilmu. Ia adalah Ilmu yang mencernakan hakikat Ihsan. Seperti mana ilmu tauhid mencerna hakikat Iman dan ilmu fekah/fiqh mencernakan hakikat Islam. Tiga perkara ini, iaitu Islam, Iman & Ihsan disebutkan didalam hadis Jibril sebagai antara rukun agama.

Sepertimana datangnya syarah berkenaan selok-belok didalam ilmu fekah dan aqidah sehingga berhajat kepada hafalan dan kajian yang terperinci dan ianya diterima dengan penuh patuh dan teliti, maka seperti itu jugalah perlunya syarah berkenaan selok-belok didalam ilmu tarekat sehingga berhajat kepada hafalan dan kajian yang terperinci dan ianya juga mesti diterima dengan penuh patuh dan teliti. Ini adalah kerana ianya adalah ilmu yang akan disoal di hari kiamat. Seperti firman Allahf :

{إِنَّ السَّمْعَ وَالْبَصَرَ وَالْفُؤَادَ كُلُّ أُوْلَئِكَ كَانَ عَنْهُ مَسْئُولًا}

Ertinya : Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan HATI itu semuanya itu perkara-perkara yang akan disoal oleh Allah.

Maka setiap yang akan disoal itu adalah wajib untuk disempurnakan.

Kata Ulama Sufi: hukum bertarekat adalah sama dengan hukum menanam biji benih untuk menanti dimanfaatkan nanti oleh hujan dan yang dinanti tunasnya sehingga menjadi matang sebagai sepohon pokok. Maka akan adakah pokok yang akan tumbuh jika tiada biji benih yang ditanam.

 

Disediakan oleh,

Azizul Wahyu Al-Adeni Bin Abd Ghani,

Ketua Jabatan Penyelidikan Dan Dakwah,

Pertubuhan Tarekat Muktabar Malaysia.

(PERTAMA)

Leave a Reply

Your email address will not be published.